Minggu, 27 Maret 2022

Lepaskan, miara burung dalam sangkar itu zhalim

Kata kawan gue, miara burung itu zhalim. Seketika gue mendadak bingung
mendengar perkataannya, mencoba mencari dalam penyimpanan berkas
dialam akalku. Dua buah bola mata gue secara stereo melirik keatas
mencari-cari jawaban yang pas. Dan gue pusing sendiri, akhirnya
daripada sesat pemikiran gue balik tanya kenapa miara burung zhalim,
kan tiap hari di kasih makan dan minum?


Jawab temen gue, ya lu bisa kasih makan dan minum, tapi gimana kalau
ntu burung lagi pengen ahak'ihik'ehem, itu sama saja nyiksa hasrat
biologis burung, lu kagak tau sih lu kan jomblo, jadi kagak tau
rasanya ahak'ihik'ehem. "Ehhh" gue kaget, tapi emang bener, bagaimana
kalau pengen begituan kalau ada dalam sangkar, gak mungkinkan ntu
burung corry diakan kagak punya tangan kayak jomblo.


Melompat jauh ketahu dimana migor langka. Gak sengaja waktu browsing
nyasar ke blogdrives yang isinya blogger tahun 2000an. Ada artikel
yang mengulas soal burung. Dulu pemerintah mencari burung persamaan
yang digunakan sebagai lambang garuda pancasila, dan terpilihlah
burung elang jawa yang mirip dengan garuda pancasila sebagai lambang
negara. Namun setelahnya banyak elang jawa ditangkap dan di
sangkarkan. Over explorasi perlahan dan sangat pasti akhirnya elang
jawa mulai jarang ditemui bahkan bisa dikatakan punah.


Jadi bisa disimpulakan, bener kata temen gue miara burung itu zhalim,
jahat. kecuali burung cucak rowo seng dowo buntute, yen digoyang
ser-ser itu wajib di sarungkan


#usmansan99
#honja

Tidak ada komentar:

Posting Komentar