Sabtu, 30 April 2022

Lebaran lagi, kapan nikah?

 



Ini lebaran yang ke 28 sepanjang hidup gue. Tiap tahun, lebaran punya cerita dan keseruannya sendiri, seperti ketika gue masih kecil gue dapet duit banyak waktu pagi dan habis dirampok emak sore hari dengan alasan mau di simpenin, beranjak remaja gue udah bisa ngabisin duit gue sendiri, buat jalan, maen ps, patungan buat beli video mie yabai , dan ketika dewasa gue bisa ngasilin duit sendiri, ya meskipun banyak nganggurnya dan penghasilan tak seberapa.


Tapi setelah itu, semua keseruan itu berangsur-angsur lenyap, ketika orang yang lebih dewasa sering nanya-nanya? Mana kalau nanya kagak pake otak didepan umum pula. Setelah masa remaja berakhir, pertanyaan itu seperti pertanyaan wajib bagi kaum jomblo. Gue pikir, pertanyaan itu hanya akan menimbulkan baku hantam di dalam sanubari. 


Kapan nikah? Kapan kawin? Kapan? Kapan? Kapan? Seperti ear worm, pertanya itu terngiang ngiang dan rasanya makjleb kedalam pusat rasa sakit di dalam dada. Apa salahnyanya sih jadi jomblo, kok kesannya hina banget, sehina itukah sampai-sampai di injak-injak ke sandal baru. Jomblo juga manusia, punya rasa punya hati, jangan samakan dengan tai gedhi.


Tapi tahun ini gue udah nyiapin jawaban sekiranya pertanyan macam itu keluar menyerang tiba-tiba dan membabi buta. Gue akan jadi juru selamat para jomblo yang tersakiti. Gue siapin dua jawaban sekaligus, sekalian sebagai counter attak yang bisa melumpuhkan penyanya sampai mati tak berkutik. Ok let's go


1. Jawab saja, Nikah itu kan ibadah, tak seharusnya ibadah di kerjakan secara tergesa-gesa, semisal sholat yang seharusnya tumakninah, biar khusyuk. Nikah juga begitu, apalagi nikah bukan cuma untuk sehari dua hari tapi selama tuhan masih memberi jodoh, yang setiap insan ingin selama-lamanya. Nikah juga gak sekedar ngentad-ngentop, tapi mengkompromikan perbedan demi terwujudnya keluarga yang sakinah. Kan gak lucu kalau buru-buru nikah, seminggu kemudian pisah, lucu gak tuh?


2. Ini jawaban cadangan, sedikit vulgar dan kasar, tapi ini pasti jawaban paling jujur yang ingin dikatakan setiap jomblo di muka bumi, juga sebagai counter attack paling kejam "su-wasu, gue udah nyari kesana kemari, kalau emang belom jodoh ya gak jodoh, emangnya gue diem aja, gue juga mikir tau, emangnya lo pada yang ngomong tanpa mikir dulu." Terus sebagai counter attack gunakan ini jika sikonnya tepat "Btw, anak bapak kan udah gede daripada nanya mulu kapan gue nikah, kenapa gak anak bapak saja yang nikah ama gue" misalanya. Gue jamin ia akan berpikir seribu kali buat nanya-nanya lagi. Ahahhahah, ada yang mau nambahin.


#usmansan99

#honja

Tidak ada komentar:

Posting Komentar